Simple It's Me

Sebenarnya postingan ini untuk ikutan Giveaway namun telat, yuhuu..ga papa deh dari pada lumutan di draft untuk hiburan kali aja ada yang butuh hiburan hehe..

Dompet merupakan barang penting deh, untukku karena selain digunakan untuk menyimpan uang receh, bisa juga untuk menyimpan barang barang yang diperlukan saat bepergian. Sebenarnya aku baru menyadari peran dompet baru baru ini. Lho.. Iya, bukannya apa-apa dulu orang tua ku tidak pernah memperkenalkan kepadaku penting nya sebuah dompet bagi wanita. Karena memang aku sudah dari kecil ditinggal ibu.


Saat sekolah dulu aku sempat senang sekali melihat teman teman menggunakan dompet yang bergambar boneka, warnanya cantik cantik. Isinya berbagai macam kartu dan tentu saja ada uangnya.
Nah, aku rasa dompet tidak penting bagiku, yah uang jajan saja cuma dikasih pas pasan untuk sehari itu saja. Nah, mau buat apa coba dompetnya kalau tidak ada uang nya. Selain itu aku tidak memiliki kartu kartu seperti yang dimiliki oleh teman temanku.

Pas kuliah pun sama, aku tidak memiliki dompet. Yang kubawa sehari hari hanya buku kuliah, alat tulis yang cuma sekedarnya saja, tidak lengkap cuma Pena yang kalau habis dibuang terus ganti lagi dengan yang baru. Tidak seperti temanku yang punya beberapa pena, alat tulis lengkap yang tersimpan rapih dalam kotak pensil mereka.

Ah.. Itu masa lalu ku yang cukup pahit bila di kenangan lantaran banyak kurang nya.
Yuks ah.. Kita cerita kekinian aja deh. Ntar mataku berkaca kaca deh, kalau cerita masa lalu.
Urusan dompet nih, aku punya prinsip simple saja. Karena aku orangnya tidak betah membawa tas jadi dompetku biasanya tergantung dari keperluan apa dan mau kemana tujuanku.

Ke Pasar 
                                                 

                                                                     Dompet ke pasar

Kalau ke pasar aku senangnya membawa dompet yang super minimalis. Karena kan cuma bawa uang secukupnya yang kira-kira habis dibelanjakan untuk saat Itu. Jadi buatku gak penting banget bawa dompet besar ke pasar, lah kita ke pasar kan gak perlu bawa kartu kredit kan? Jadi untuk urusan pasar cukup dompet kecil saja yang isinya ya cuma uang untuk belanja. Nah, dompet pinky itu sebetulnya udah lamaa banget setia sama aku. Saban  Minggu selalu kubawa nyantroni pasar pagi buat belanja keperluan selama seminggu. Isinya? ya...duit sengaja dipas-pasin untuk belanja dapur, cabe-cabean, bawang, berbagai macam lauk, dll deh. Pengalamanku kalau membawa dompet besar atau dompet yang isinya lengkap ketika belanja ke pasar ribet deh, harus nawar ikan, megangin meriksa insang tuh ikan masih seger atau gak? kan tangan jadi bau amis deh, lha kalau yang kita pegang dompet bagus sayang khan kalau kecipratan darah ikan tuh.  

Ke Minimarket

Nah, masih urusan belanja nih, Biasanya aku mampir ke minimarket buat urusan belanja yang kering-kering deh, atau keperluan bulanan istilahnya. Shampo, sabun, deterjen, pasta gigi, gula, minyak, susu, dan bumbu-bumbu kering lainnya. Nah, dompet yang selalu ku bawa yang agak lengkapan dikit deh supaya gak malu-maluin banget setidaknya khaan. Isinya berbagai kartu dan segala macamnya, biasanya tidak dilepas, karena meminimalisir ketinggalan kartu-kartu penting.


Ke Kantor

                                         


Nah, kalau ke kantor dompetnya agak lengkap sedikit, karena biasanya di kantor sering ada urusan dadakan yang mengharuskan melengkapi data yang berkaitan dengan personal sehingga berbagai kartu identitas, uang, serta yang berkaitan dengan tagihan ini itu biasanya ku bawa selalu. 
Dompet yang nyaman buatku adalah dompet yang tidak terlalu besar namun bisa memuat semua jenis kartu yang dibutuhkan untuk keperluan kerjaan. 

Kartu identitas

Sebagai pegawai fungsional yang sering disibukkan oleh urusan isi mengisi identitas sebagai syarat ini itu penting sekali untuk membawa semua kartu  identitas. KTP, KPE, NRG, NPWP, KARIS, ATM, BPJS merupakan kartu identitas yang wajib dibawa. 

Alat tulis 

Sebagai pengajar tentu alat utama nya ya alat tulis. Ada Pena, white marker, spidol, pena merah buat mengoreksi tugas siswa. Alat alat tulis ini sebenarnya tidak bertahan lama di Dompet karena setiap pulang selalu ada yang bersedia membongkar isi Dompet ku, ya buat mainan. Kadang pas mau berangkat ke kantor selalu sibuk mencari kesana kemari alat alat tulis tersebut. 

Kunci motor, nah ini yang tidak boleh lupa. Sekalinya lupa meletakkannya bisa gawat dong.. Secara emak emak merangkap tukang ojek haha.. 

Bedak, lipstick, dan teman temannya, jarang betah di dompetku karena biasanya aku make up an cuma sekali pas mau berangkat ngantor aja, habis itu ya sampai pulang ga diperbaharui lagi. Jadi mending ditinggal dirumah deh. Paling butuh cermin aja, kan bisa numpang ngaca di kantor. 


Ke kondangan

Nah, urusan kondangan aku sering banget kebingungan mau bawa dompet apa enggak, karena aku memang gak punya dompet ke pesta yang menclang mencling serasi dan selaras dengan busana pesta. Karena memang aku gak punya bo..

Ih.. Malu maluin banget yah, tapi begitu lah adanya, so simple it's me. Suamiku pernah tuh, ketawa lantaran aku ke pesta bawa kotak pensil yang isinya ya benar benar pensil alat tulis haha.. Bodo deh, kan ga ngerusak pemandangan orang lha gak bikin sakit mata kan?

Nah, balik lagi ke cerita tadi karena sudah kerja dan tiap hari harus memegang alat tulis, maklumlah menjadi kuli spidol alias guru kan gak jauh jauh dari yang namanya alat tulis menulis. Nah, isi dompet ku pun tidak jauh jauh seputar alat tulis, kartu kartu semacam sim C, KTP, kartu BPJS, atm, kartu mahasiswa dan tentu saja foto suami.


Berbagai jenis kartu



Simple It's Me

Nah, udah dulu ya, cerita hari ini. Semoga ga ada yang ketinggalan dompet ya.. "hubungannya???"

6 comments

  1. aku dulu waktu sekolah pakai dompet yang ada gambar beruangnya mbak hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, musimnya waktu itu beruang, helokitty, gitu deh..

      Delete
  2. aku ngebedainnya kalo ke gunung sama sehari2 mbak, klo ke gunung ganti dompet yg kecilan

    ReplyDelete
  3. Eh ternyata ada yaaa"Kartu istri pegawai negeri sipil" hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kartu buat warning pas ada razia Satpol PP, ama razia jomblo.. Hahaha

      Delete

Terimakasih ya, telah berkunjung di blog saya. Bila ada waktu luang saya sempatkan berkunjung balik. Semoga silaturrahim kita terjalin indah.