Menjaga Kehamilan di Usia Senja


"Tambah lagi, Mi!"

"Wah, anaknya sudah besar, sepi ya, ayok hamil lagi!"

Gurauan teman-teman yang sering ditemui cukup menggelitik hati ku. Nambah lagi, haha. Sebenarnya kalau ditanya dari hati yang terdalam ada niat mau memiliki bayi lagi, rindu wangi bayi, tangisnya, ompolnya wangi mulutnya hmm semua yang berbau bayi. 



Siapa sih yang tidak merindukan bayi? apalagi jika anak-anak sudah mulai besar, rasa rindu menggendong bayi mulai menyeruak mungkin efek kesepian sih iya, atau barangkali efek terlalu lama tidak direpotkan oleh anak-anak haha.

Kalau sudah dirundung rasa sepi aku sering membayangkan memiliki bayi dan segala kesibukan dengan bayi hehe. Apalagi kalau ingat anak-anak sudah memiliki dunia sendiri yang seringkali tidak mau diganggu oleh orang tua. huhu..praktis deh rasa sepi mulai merayapi hati duh.

Namun untuk segera memiliki bayi lagi tentu tidaklah semudah membalikkan telapak tangan, mengingat usia sudah mulai menua. Setidaknya rencana memiliki bayi di usia senja harus berdasakan pertimbangan banyak hal antara lain kondisi kesehatan, psikis maupun lingkungan sekitar. 


Kondisi kesehatan

Petama kali yang harus dilakukan ketika memiliki rencana memiliki bayi di usia yang tidak lagi muda adalah cek kesehatan. Sebagai calon ibu hamil harus selalu memiliki riwayat kesehatan yang baik, apalagi masalah kehamilan bukanlah waktu yang singkat. Segera periksa kesehatan antara lain kesehatan rahim, tekanan darah, jantung dan organ vital lainnya sebelum meutuskan untuk hamil di usia yang tidk lagi muda. 

Bertambahnya umur seseorang tentu akan berdampak terhadap menurunnya kesehatan seseorang. Organ-organ penting dalam tubuh membutuhkan perhatian ekstra dan tidak bisa di porsir terlalu berat. 

Kondisi lingkungan keluarga

Memiliki bayi dan kehamilan memerlukan dukungan dari semua pihak terutama orang-orang terdekat si Ibu, karena lingkungan yang baik akan berdampak bagi kejiwaan dan kondisi psikis ibu hamil. Suport orang-orang terdekat itu sangat penting agar calon ibu hamil memiliki penguatan dan bisa menjaga kehamilan dengan baik. 

artikel terkait : 7 Mitos bayi baru lahir

Suami memiliki peran yang amat penting dalam mensuport ibu hamil, apalagi jika kondisi usia si ibu sudah tidak muda lagi. Sebaiknya seluruh anggota keluarga dilibatkan dalam menjaga kondisi ibu agar tetap fit. Bisa saja dengan berbagi peran dalam pekerjaan rumah misalnya. 

Ibu yang sedang hamil akan cepat merasa lelah, apalagi kehamilan di usia lanjut tentu akan semakin berat beban pekerjaan si Ibu. Untuk itu jika memiliki anak-anak yang sudah agak besar baiknya mendelegasikan pekerjaan yang ringan-ringan ke anak yang sudah bisa diberi tanggung jawab. 

Kondisi psikis

Kondisi psikis yang baik tentu akan berdampak bagi kehamilan si ibu, misalnya permasalahan keluarga sebaiknya dihindari jika telah merencanakan kehamilan. Ibu hamil yang nyaman dan tenang tentu akan berpengaruh bagi kondisi kehamilannya.

Jika kondisi-kondisi tersebut sudah baik maka si ibu sudah bisa disiapkan untuk hamil di usia senja. Bila umur telah di angka kritis untuk usia hamil tidak ada salahnya jika ibu mencari-cari cara agar cepat hamil tanpa menunda-nunda lagi. 

Jika Ibu sudah lama menggunakan alat kontrasepsi biasanya membutuhkan waktu untuk penyesuaian agar hormon kembali normal. Namun setiap ibu kondisinya berbeda-beda tentunya, sehingga bisa mempersiapkan diri untuk menyambut kehamilan. Namun jika kondisi tubuh si Ibu belum normal karena efek KB tentu harus bersabar menanti. Bisa juga untuk mengisi kekosongan dilakukan dengan mencari artikel tentang Tips cepat hamil setelah ber-KB yang banyak di beberapa buku maupun artikel online terpercaya.

Jadwal  Chek Up rutin

Apabila Ibu sudah dianugerahkan kehamilan di usia yang tidak muda lagi baiknya menjadwalkan Chek-up rutin  ke dokter kandungan untuk memantau kondisi bayi dan kondisi kesehatan ibunya. Jangan sepelekan jadwal Chek up rutin ini karena jika kehamilan ada masalah dikemudian hari dapat terdeteksi sedini mungkin. 

Nah, bagaimana sudah siap untuk menjalani program hamil di usia senja? Semoga ibu-ibu yang merindukan bayi diberikan kemudahan untuk menjalaninya. Karena setiap anak memiliki hak dan keistimewaan tersendiri sehingga selayaknyalah kita memberikan perhatian dan kasih sayang yang istimewa pula. 

20 comments

  1. Sepertinya akan banyak kendala yah bun saat hamil di usia 40 keatas..
    Mungkin karena alasan tersebut saya mempunyai 2 anak saat masih umur 25, hehehe..

    ReplyDelete
  2. memang ada banyak hal yang harus diperhatikan jika ingin punya anak di atas usia 4o ya mba. semoga ibu2 yg mau menambah momongan lagi dilancarkan.

    ReplyDelete
  3. Sebagai Ibu beranak satu, seringnya di bully juga suruh hamil lagi dengan banyak alasan sepi, kasian anak tunggal bla..bla.. Cukup kasih senyuman aja. Huhuu, emang riskan banget ya Mak, hamil diusia 4o ke atas, tapi balik lagi ke komitmen pasutri masing2 hehhe..
    Kalo aku udah seneng n happy satu aja hahaaa..

    ReplyDelete
  4. Aamin a Allah, semoga aku juga lekas diberikan momongan aamiin.
    Udah pengen juga nih mba Yurma hehehhe

    ReplyDelete
  5. Sebenarnya yang dibilang usia senja ini rentang usia berapa ya mba kalau boleh tau? Btw aku juga suka semua yang berbau bayi hehehe.. bau tubuhnya, bau leher nya, bau ketiaknya bayi *anak sendiri*

    ReplyDelete
  6. Tutup telinga bun, gak usah dengerin yang lain. Biarin orang mau ngomongin apa. Yg penting calon ayah dan bunda serta sang anak pertama

    ReplyDelete
  7. Yup bener, peran suami sangat penting. Terutama berbagi peran ngurusin rumah. Makasih banyak mba, tulisannya bagus banget buat calon Bumil yang sudah berusia

    ReplyDelete
  8. Setuju, empat hal itu wajib diperhatikan ya mba terutama kesehatan :)

    ReplyDelete
  9. ini masih berhitung soal kesehatan kalau mau hamil lagi hehe

    ReplyDelete
  10. Saya sih ogah hamil lagi walau gabpunya anak laki-laki cuma mikir aja kalau hamil di usia 40an nanti anaknya kasian

    ReplyDelete
  11. Huaaa, aku cukup 4 anak aja deeh, gk ada keinginan program hamil lagii

    ReplyDelete
  12. tante ku barusan melahirkan di usia 40, c section sih tapi Alhamdulillah sehat wal afiat. kalau di atas 35 biasanya memang disarankan c section

    ReplyDelete
  13. Doakan saya segera diberi amanah Nya ini ya
    Amin...

    ReplyDelete
  14. Aku aja masih persiapan terus buat nambah mbak, ada rasa khawatir banget >.<

    ReplyDelete
  15. aku sekarang lagi hamil kedua berbeda dengan kehamilan pertama yang masih muda emang agak riskan walau aku ga tua2 banget hehehe..

    ReplyDelete
  16. Dulu ibuku tau-tau hamil di usia 43 tahun, aku ama bapak ekstra jagain karena memang rentan. Pas bapak meninggal, biar sempet terguncang, alhamdulillah bisa lahiran normal.

    ReplyDelete
  17. Ini niiihh hahaha, pengen punya satu bayi lg, tapi masih maju mundur siap apa gak dr segi fisik dan psikis hehe

    ReplyDelete
  18. wah ini bisa jadi sumber acuan nanti ini hehe

    ReplyDelete
  19. Terasa berbeda segala-galanya yaa, mba...?
    Aku dipinta untuk program khamilan anak ketiga, karena kalau dihitung-hitung, ketika usia kami (( aku dan suami seusia )), anak ketiga kami sudah 9 tahun.
    Sepertinya pas.

    ** tapi mau mulai dari nol lagi setelah anak gede-gede gini kok rasanyaaa....eem, ....

    ReplyDelete
  20. Kakakku mengalaminya, nih. Hamil lagi di usia 40 tahun. Kata dia emang beda ya. Badan pegel semua, hehe.

    ReplyDelete

Terimakasih ya, telah berkunjung di blog saya. Bila ada waktu luang saya sempatkan berkunjung balik. Semoga silaturrahim kita terjalin indah.