Sehari tanpa HP? Yakin...

Sehari tanpa hape?

Bisaa, bisa banget. Aku udah coba dan bahkan bukan sehari tapi 3 minggu boo. Persis tiga minggu gak pegang hape. 



Jadi aku mau tsurhat manjaah kali ini. Ceritanya udah lama gak pegang hape karena hape sedang ngambek bin error alias nge drop. Jadi ceritanya, hape kesayanganku yang kutatap siang malam, temen becanda, nulis ngeblog, curhat, intip-intipin status gak jelas, sesekali nangkring di mak mak turah haha (screet yaa) itu sedang di opname bahkan kritis dan sudah hampir meledak.

Lho kok bisa? Ya bisa doong lha wong hapenya sudah seperti farfum aja nempel di badan terus. Eh gak juga sih ya, kan ke kamar mandi enggak ikutan tuh hape, yah artinya itu hape sudah sangat-sangat setia menemani di kala senang dan susah sodara-sodara. 

Udah 3 tahunan menemani, setiap hari malam subuh tengah malam, belum lagi jasanya tiada tara kadang menjadi penyelamat kala persediaan di dompet menipis, eh si hape tetiba mengabarkan ada uang masuk ke rekening dari rezeki nge-buzzer, invoice tulisan blog cair atau apalah apalah yang menggembirakan. Pokoknya sudah tidak terhitung lagi deh jasanya tuh hape. 

Karena loyalitasnya sudah tidak diragukan lagi, eh akunya gak tau diri terus menerus memporsir belio untuk tetap stanby 24 jam. dengan kondisi prima dan stamina full power. Bayangkan dalam sekali duduk ada banyak banget aplikasi yang di buka, harus buka email, wa grup yang jumlahnya sudah tidak terhitung belum lagi telegram dan chanel-chanel yang semuanya menambah beban tuh hape, facebook, instagram, twitter, harus bolak balik ngedit photo, video di berbagai aplikasi semacam snapsheed, editor, dll. 

Mula-mula tuh hape batrenya gak nahan dari 3 jam, jadi paginya bawa kerja sampai di tempat kerja sesekali lihat hape dan segala kehidupan di dalamnya, eh jam 10 sudah mati tiba-tiba minta isi batre lagi. Terus kesininya tahan 2 jam, 1 jam, 30 menit akhirnya di detik-detik terakhir nafasnya hape gak bisa hidup lagi. dan ketika di cas malah jadi kembung persis balon yang ditiup hiks!

Udah deh. END
_________________________________________________________________________

gitu deh ceritanya

Nah, apa yang aku lakukan ketika ga ada hape di samping ku lagi (huaaa).

Mula-mula berat banget sih iya, bayangkan semua kerjaan ada di situ, belum lagi harus mantengi beberapa grup wa yang di situ biasanya ada sumber kerjaan. Tapi ambil hikmahnya saja mungkin ini teguran dari Allah SWT bahwa segala sesuatu itu tidak boleh berlebihan. Mungkin aku belum bisa ngatur jadwal seefektif mungkin. Sehari-dua hari dilalui tanpa adanya kebisingan di grup-grup WA yang biasanya sangat aktif. Dan ternyata efek postifnya  banyak sekali lho..

Konsentrasi Meningkat

Ini yang ku rasakan. Beberapa pekerjaan utama yang biasanya terbengkalai menjadi beres. Semua aku bereskan karena sudah tidak ada lagi gangguan dari kerusuhan di grup-grup WA maupun media sosial lainnya. Dampak ini begitu aku syukuri karena dengan beresnya pekerjaan - pekerjaannku otomatis akan memunculkan ide-ide baru yang lebih kreatif. 

Pekerjaan terarah

Aku bandingkan punya hape dengan tidak punya hape seperti kondisi saat ini. Ternyata aku lebih fokus pada kerjaan. Misalnya begini, dari rumah sudah punya ide mau nulis apa. Nanti ketika menghadap laptop tulisan bisa kelar tanpa adanya gangguan dari hape dan bisikan-bisikan halus lainnya. hehe. Kalau biasanya 1 tulisan bisa kelar 2 hari, nah tanpa hape ternyata bisa kelar 2 jam saja. 

Lebih Efisien mengatur waktu

Nah, ini betul-betul terasa ketika tidak ada hape di tangan. Biasanya hal begini untuk urusan dapur, mendampingi anak-anak belajar  jadi terasa lebih efektif dan efisien. Ke dapur cukup satu jam saja lengkap sudah menyelesaikan semua urusan dapur, hingga cuci mencuci, lap mengelap. Urusan mendampingi anak-anak belajar menjadi prioritas tanpa adanya selingan ini itu. 

Menghindari gosip

Nah, ini biasanya godaan yang maha dasyhat. Di medsos ada temen yang nytatus begini, ehh kepo ngabisin waktu berjam-jam hanya buat stalking status yang dimaksud, objek pembicaran yang dituju dan segala informasi pendukung, belum lagi kalau sudah saling berkomentar di status lalu balas balasan udah dehh waktu 2 jam terasa baru 2 menit saja boo. Hahaa. Nah tanpa hape itu ternyata kita bisa putus hubungan dengan yang namanya gosip tauuk. Waduh ketinggalan informasi dong, ntar dikira kudet lagi! siapa bilang, wong kerusuhan di medsos itu paling bertahan dua hari saja kok, habis itu udah akan tenggelam lagi kok dengan gosip baru. Begitu aja seterusnya.

artikel lainnya : Level sosial dibalik sepotong songket

Kalau kita gak ngikutin ya ga masalah haha. kan masih ada rekamannya, justru kalau lihat rekaman kita bisa melihat kekomplitannya lho, mulai dari opening, klimaks sampai ke  endingnya. Kan seperti baca cerpen atau novel gitu. Kita yang ketinggalan gosip itu seperti melihat sinopsis film aja, jadi bisa tau keseluruhan isi cerita tanpa harus bersusah menonton lama-lama ya kaan?

Lebih Produktif

Nah, ini sudah kubuktikan. Ternyata tanpa hape aku bisa menyelesaikan tulisan 4 kali lebih banyak dibandingkan ketika hape standby. Lho kok bisa. Iyaa banget. Jadi ceritanya, selama gak ada hape aku bisa ngisi blog-blog yang tidak terurus kemarin-kemarin seara konsisten lhoo, bahkan ada beberapa calon blog lagi yang akan launching dalam waktu dekat. Kabar baiknya ternyata blog yang di urus itu lebih lezato jendral! Bayangkan, saking gak pernah diurus ada sumber iklan yang sudah lama terdaftar dan diaprove eh gak aku gubris kan sayang banget.. untung saja ada kejadian gak ada hape ini. akhirnya blog yang tidak terurus tersebut bisa menjadi ladang uang baru Hmmm.

Yap, itu tadi bebrapa keuntungan yang aku rasakan akhir-akhir ini ketika dunia tanpa hape. Trus apakah tidak ada sisi negatifnya hidup tanpa hape? Itu pasti yang namanya kita hidup di zaman digital semua harus ada alat komunikasi yang baik yang memungkinkan mobilitas meningkat tentu ada kekurangan yang aku rasakan ketika tidak mengang hape. Diantaranya kehilangan kesempatan untuk dapat job, terputusnya komunikasi dengan teman-teman, keluarga. 

Tenang kok, semua ada jalan keluarnya. Kalau soal job kan masih bisa dikerjakan dengan masih berfungsinya email, terus sesekali nebeng di hape yayang hehe.

Oalah, udah banyak banget ya curhat aku kaliini. tengkiuu buat kalian yang mau baca curhat ini yaa. salam manis selalu. Pesan aku jaga baik-baik yaa hape kalian jangan terlalu di porsir biar tidak ngambek. hhaa

#ODOPKT02

27 comments

  1. Hp emng salah satu benda yg menyita waktu ya...

    ReplyDelete
  2. Kalo aku mbak, kadang ga bisa lepas dari hp. Tapi kadang bisa ga pegang hp beberapa hari juga.. >.<

    ReplyDelete
  3. Sehari tanpa hp? Rasanya kayak diputusin pacar. Wkwkwk... Tapi ada benarnya juga, sih jadi lebih produktif

    ReplyDelete
  4. Kalau emak2 olshop nggak bisa. :'D

    ReplyDelete
  5. Pernah sih nyoba. Lebih tenang saja rasanya. :) Sejak itu, ada hari tertentu di mana hp stand by, (buat jaga2 kalau ada telepon penting) tapi internetnya kumatikan.

    ReplyDelete
  6. Bener banget bunda. Kerasa banget ama saya. Klo kita ga ketergantungan ama hp. Kita jd lbh fokus, produktif n yg trpnting bgi saya yg msh punya batita. Jd lbg bisa mmbngun bonding dg anak hee

    ReplyDelete
  7. Maunya sih gitu, tapi apa daya... hahaha...

    ReplyDelete
  8. ternyata ada manfaatnya juga ya, mbak nggak keseringan megang hape. ini saya juga baru ganti hape gara-gara hape lama lcdnya rusak lagi

    ReplyDelete
  9. Saya bisa bertahan kalau hanya satu hari tapai kalau sampe mingguan rasanya susah. Ya meskipun memang jadinya lebih tenang sih :D

    ReplyDelete
  10. kalo ak gak bisa banget, apalagi banyak banget yang hubungin soal organisasi ataupun kegiatan-kegiatan yang urgent banget, kalo sehari gak megang hape gak bisa :(

    ReplyDelete
  11. Nah, iya nih, deketan mulu sama hape, kerja jadi nggak efisien. Duuu aku kudu banyak belajar jauhin hape dulu nih beberapa hari. Demi deadline.

    ReplyDelete
  12. Memang sesuatu itu lebih terasa jasa dan keberadaannya kalau sudah tiada ya hehehe

    ReplyDelete
  13. HP penting banget, apalagi Kalau kerjaan menggunakan HP. Ane cas hbis. Isi lagi

    ReplyDelete
  14. Aku banget nih masih ketergantungan HP. Udah dibatasi dengan catatan sehari cukup nge-charge sehari. Kalo mati belum sehari ya udah nunggu besoknya. Dan emang kerasa banget pas baca tanpa hp bisa lebih konsentrasi. Doain semoga bisa ngurangin ketergantungan ya mbak. Huhu

    ReplyDelete
  15. Wahh hebat mba bisa bertahan 3 minggu tanpa hp. Memang perlu self control banget ya mba kalo pegang hp. Perlu latihan nih, minimal kalo anak-anak udah bo2 ga pegang hp biar bisa fokus bikin tulisan di blog 😁

    ReplyDelete
  16. Wahhh keren! Aku bakal bisa enggak ya? Secara kerjaan ada di hape semua. Sekarang sih mulai ngurangin di weekend. Karena tahu kalau akhir pekan kemungkinan ada email kerjaan masuk kecil. ehehehe....

    ReplyDelete
  17. Yakiiin. Aku juga bisa kok mba. Dan emang jadi lebih produktif lho.

    ReplyDelete
  18. Hmmm bisa ga ya... sepertinya tidak karena dunia saya ada di sana. Maksudnya pekerjaan dll. Jadi gape bukan buat stalking semata. Beda mungkin kalau kerjanya ga si sanam

    ReplyDelete
  19. Wah iya saya jg termasuk susah lepas hp hehe.
    Tapi ada baiknya juga sih sesekali gak pakai HP.
    Ini kadang kalau keluar sama keluarga saya sengaja gk bawa hp atau bawa hp tapi gk ada paket datanya supaya bisa menikmati waktu ma keluarga :D

    ReplyDelete
  20. Waduh kalo ini kayaknya susah Mbak, hehe. Soalnya nanti saya bisa ditegur sama bos karena susah hubungin saya. Tapi pernah beberapa kali ga pegang hp seharian. Waktu itu pas sakit. Memang jadi lebih tenang, hehe.

    ReplyDelete
  21. Yang pasti betapa konsennya kota dengan keluarga dan rumah

    ReplyDelete
  22. waaah nanti aku ketinggalan info job kalau ga pegang hp dalam sehari. Ya beberapa jam okelah tapi kalau sehari penuh susah juga.

    ReplyDelete
  23. Aku pernah gak pegang hari selama 3 hari, buanyak banget ketinggalan jaman, eh ketinggalan info. Mulai dari group wa sekolah anak, wa teman blogger, job dan apalah apalah. banyak sich manfaatnya, yang kurasakan banget, aku makin konsentrasi, pekerjaan utama terselesaikan dengan baik daaaan aku makin intim sama anggota keluarga di rumah. Ya kali, kalau 3 minggu aku gak bisa bayangin

    ReplyDelete

Terimakasih ya, telah berkunjung di blog saya. Bila ada waktu luang saya sempatkan berkunjung balik. Semoga silaturrahim kita terjalin indah.